Anak Sering Menguap, Benarkah Kurang Tidur?


KB TKIT HARAPAN BUNDA – Sudah tidur dari pukul 8 malam, tetapi si kecil masih terus-menerus menguap di pagi harinya. Bagaimana mengetahui apakah si kecil kurang tidur?

Menurut dr. Bernie Endyarnie Medise, Sp.A(K), MPH, dari Divisi Tumbuh Kembang – Pediatri Sosial, Departemen Ilmu Kesehatan Anak, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, ada beberapa gejala yang dapat Anda lihat, seperti di bawah ini:


1. Sangat aktif dan sulit dikontrol

Tak seperti orang dewasa yang cenderung tak terganggu, jika kurang tidur, anak yang mengantuk justru menjadi sangat aktif dan sulit dikendalikan. Beberapa malah rentan tantrum. Sepanjang hari, si kecil akan terpacu adrenalinnya hingga terus-menerus berlari dan menyentuh berbagai benda.

Sebuah studi yang dilakukan Universitas Helsinki di Finlandia terhadap anak-anak berusia 7 hingga 8 tahun menemukan bahwa kurang tidur pada anak-anak bisa jadi berhubungan dengan gejala ADHD.

Anak-anak yang waktu tidurnya singkat, kurang dari 7,7 jam setiap malam biasanya lebih hiperaktif dan kurang fokus dibandingkan mereka yang lebih lama tidurnya.


2. Sulit berkonsentrasi

Si kecil sering lupa mengerjakan PR dan tidak bisa mengingat apa yang dikatakan oleh gurunya. Bahkan mungkin ia sempat ketiduran di tengah-tengah pelajaran. Tanpa tidur yang memadai, memori, konsentrasi, dan fokus si kecil akan menurun yang memberi pengaruh terhadap prestasinya di sekolah.


3. Berat badan sulit naik

Kurang tidur untuk periode yang lama akan menghambat pertumbuhan si kecil. Hal itu karena hormon pertumbuhan atau human growth hormone, menurut dr. Bernie, biasanya dikeluarkan ketika si kecil tidur, terutama di fase deep sleep. Jika tidurnya terganggu, maka pertumbuhan ?siknya juga akan terpengaruh.





[parenting.co.id]
Share on Google Plus

About Global Web

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Posting Komentar